Jumaat, 8 Julai 2011

Tazkirah jumaat: perbelanjaan bulanan

Salam pembuka bicara..

Entri ini adalah kesinambungan dari kisah 1 dan kisah 2. Pada yang belum baca, harap dapat baca kedua-dua entri itu dulu ye.

a) Perbezaan perbelanjaan bulanan: Kisah 1
b) Perbezaan perbelanjaan bulanan: Kisah 2

Kedua-dua kisah ini adalah sesuatu yang lumrah berlaku di sekeliling kita. Kadang kala kita tidak sedar langsung atau tidak menghiraukan langsung untuk mencari keberkatan hidup.

sumber: google

Jika perlu marah , marahlah tetapi usah terlupa dengan perkataan sabar.
Jika perlu menangis , menangislah tetapi usah terlupa dengan perkataan tenang.
Jika perlu patuh , patuhlah tetapi jangan sampai hilang kemerdekaan.

Jika mahu miskin , miskinlah tetapi jangan terlalu miskin , nanti mudah menjadi kufur.
Kalau mahu kaya , kayalah tetapi jangan terlalu kaya sampai terlupa perkataan sedekah.
Jika mahu menjadi warak , lakukanlah ibadah sebanyak-banyaknya tetapi jangan sampai terlupa keperluan dunia .

Kalau mahu sebuah kereta mewah, belilah selagi mampu dan menepati keperluan semasa.
Kalau mahu dua buah rumah, belilah asal jangan sampai tak tahu makna perkataan puas.
Kalau mahu menimbun harta, bekerja keraslah asal jangan sampai terlupa ibadah .

Kalau mahu berhibur, berhiburlah asal tidak terlalu sakan dan menyalahi syariat.
Kalau mahu memperkatakan hal orang, berkatalah asal jangan sampai mengumpat.
Kalau mahu cemburu dengan kejayaan orang, cemburulah asalkan anda pun berusaha kuat sepertinya .
sumber: google

Hidup sederhana akan memastikan anda tidak akan miskin selama-lamanya. Bersederhana dalam segala hal adalah titik kejayaan dalam semua perkara. Orang yang terlalu kaya kadang-kadang apabila miskin terus muflis. Orang yang terlalu pandai kadang-kadang apabila bodoh terus sasau. Orang yang terlalu kuat kadang-kadang apabila lemah terus tidak tidak berdaya .

Binalah harta sebanyak-banyaknya tetapi jangan sampai anda menjadi hamba kepada harta. Binalah ibadah banyak-banyak tetapi jangan sampai terlupa soal-soal dunia. Binalah kedudukan di tengah manusia tetapi jangan sampai hilang kepercayaan orang dan tercalar maruah diri .

Bukanlah seorang yang baik kalau beribadah sepanjang masa sedangkan untuk makan minumnya terpaksa meminta-minta. Seeloknya bersederhana dalam beribadah lantaran bekerja itu pun ibadah, membuang halangan di jalanan juga ibadah, menasihati orang juga ibadah .

sumber: google

Orang yang bersederhana sentiasa terpandang di mata dunia. Dia tidak akan hina oleh kemelaratan dan tidak terlalu tersohor oleh kepopularitian. Dia terpandang sepanjang masa baik oleh orang yang hina mahupun orang yang mulia. Berkuasanya bersederhana bagaikan pakaian yang menjadi penebat pada rasa dingin dan panas yang membakar .

Sayidina Ali r.a. berkata, “Berkhairatlah mengikut kemampuan dan janganlah menjadikan keluargamu hina dalam kemiskinan .”

Hendak bersedekah jangan sampai jatuh miskin. Menyimpan harta jangan sampai digelar si bakhil. Beribadah jangan sampai semakin jahil.

Kata Sayidina Ali r.a. lagi , "Insan tidak akan melihat kesalahan seseorang yang bersifat tawaduk dan lemah lembut .”

Tawaduk dan lemah lembut adalah kesederhana yang nyata , membangkitkan kasih sayang dan menumbuhkan cinta tulus. Jika anda impikan penghormatan manusia maka bersederhanalah dalam berbicara, berbatas-batas tatkala bergurau senda dan menyimpan sebahagian kesukaan ketika terlalu gembira .

Bersederhana adalah jawapan kepada segala-galanya. Islam itu syumul.

sumber asal: sini

xoxo

2 komen:

azwa amani berkata...

suka entry ni.. yups... hidup perlu sentiasa besederhana..

dhiera berkata...

thanx amani..semoga kita mengamalkan yg baik~